4 Cara Hentikan Kebiasaan Merokok dari Mantan Perokok

shares

Berhenti merokok.
SAUNG99 - Masih merokok? Tentunya kebiasaan ini memang tidak baik bagi tubuh. Merokok selain tidah sehat bagi tubuh, juga merugikan keuangan Anda, terutama bagi mereka yang mempunyai pandapatan pas-pasan.

Tetapi tidak bisa dipungkiri, jika banyak perokok khususnya di Indonesia berasal dari kalangan remaja dan mereka yang kurang mampu. Beragam alasan diungkapkan, demi pembelaan mereka terhadap rokok.

Baik itu untuk membantu petani tembakau, hingga memberikan penghasilan bagi negara. Namun tentu semua argumen itu tidak ada artinya, ketika Anda sendiri merasakan akibatnya dari merokok, baik itu penyakit ringan seperti batuk, hingga kanker perenggut nyawa.

Ada beberapa tips untuk Anda bisa menghentikan kebiasaan ini. Namun kebanyakan dibuat oleh mereka yang tidak pernah merokok. Tetapi jika tips tersebut berasal dari mantan perokok, maukah Anda mengikutinya? Berikut empat tips ampuh untuk Anda berhenti dari kebiasaan tersebut dari Max Pemberton.

Pertama
Tulis daftar apa yang Anda sukai tentang rokok, dan mengapa. Tidak peduli seberapa bodoh hal tersebut. Sangat penting bahwa, Anda mulai untuk mencari tahu apa yang Anda pikirkan tentang rokok berikan alasannya kepada Anda sendiri. Apakah rokok membuat Anda merasa lebih percaya diri atau lebih santai?

Kedua
Sekarang tuliskan daftar semua hal yang mencegah Anda dari berhenti merokok. Ini mungkin lebih sulit daripada kedengarannya.

Merokok adalah sesuatu yang bisa kita lakukan, tanpa benar-benar berpikir tentang menghentikannya kebiasaan ini. Dan sangat mudah bagi kita untuk membuat mitos, mengapa kita harus terus melakukannya. Apa itu yang benar-benar mencegah Anda dari berhenti? Dan apa itu yang menakutkan Anda?

Ini adalah alasan Anda tidak berhenti, atau alasan untuk melanjutkan.

Ketiga
Kembali ke daftar yang Anda buat di bagian pertama. Sekarang Anda tuliskan apa yang akan Anda berikan ketika tidak merokok. Apa saja manfaatnya? Mengapa berhenti merokok? Kita akan menyebutnya 'daftar Berhenti' Anda.

Sekarang pikirkan apa yang ada di dalam daftar pertama adalah ilusi. Ini 'alasan Anda merokok' mungkin tampak sangat nyata, tetapi mereka tidak. Sebaliknya, semua yang ada di daftar ketiga ini adalah upaya pikiran Anda, untuk membenarkan sesuatu yang tidak masuk akal.

Kita semua tahu bahwa merokok adalah buruk bagi kita. Biayanya jumlah yang luar biasa uang dan, pada akhirnya, itu akan membunuh Anda. Set daftar ketiga ini dalam pikiran, biarkan pikiran Anda sedikit kebingungan.

Dalam psikologi, masalah ini disebut 'disonansi kognitif'--ketika pikiran kita berada dalam konflik dengan satu sama lain. Bagian dari menjadi perokok adalah, pikiran Anda menemukan cara untuk mengatasi disonansi ini, sehingga Anda dapat terus merokok tanpa mengalami konflik mental.

Jalan untuk berhenti merokok lagi adalah membongkar argumen ini, merokok didasarkan pada logika yang salah. Misalnya, nikotin tidak benar-benar menghilangkan stres.

Keempat
Bayangkan bahwa Anda adalah seorang pengacara dalam kasus hukum. Pertama, menempatkan merokok dalam sebuah kasus. Anda sudah memiliki informasi untuk ini di bagian pertama dan kedua. Bayangkan argumen ini diajukan di depan hakim dan juri. Gunakan frasa emotif--bermain pada emosi. Rokok diadili dan Anda membelanya.

Sekarang beralih pada sisi lain dan bayangkan Anda adalah seorang penuntutan. Mengedepankan argumen terhadap perokok, seperti yang Anda digariskan dalam daftar ketiga. Anda perlu meyakinkan hakim dan juri bahwa, argumen yang mendukung untuk terus merokok adalah omong kosong.

Kasus-kasus yang Anda buat dalam bagian keempat ini mencerminkan apa yang terjadi di dalam kepala Anda, ketika Anda merokok. Biarkan pikiran yang mendukung dan menolak merokok bergejolak di pikiran Anda, dan pastikan, jika argumen di bagian ketiga adalah yang paling benar.

Untuk lebih jelasnya lagi, Anda bisa melihat mengklik situs berikut ini wburypublishing.co.uk

foto

Related Posts

3 comments:

  1. Artikel yang sangat informatif..

    Subhannallah ternyata ada lafadz bertuliskan "Laa Ilaaha Ilaalah" di hijab Bunda Maria klik : http://sebaiknyaanda-tahu.blogspot.com/2014/12/ternyata-ada-lafadz-bertuliskan-laa.html

    ReplyDelete
  2. Berhenti merokok gampang-gampang susah. Saya pernah beberapa tahun tidak merokok, tapi kambuh lagi terutama ketika ada di depan komputer. Ada semacam sugesti merokok mendatangkan inspirasi. Padahal, pengalaman juga menujukkan bahwa tanpa merokok inspirasi bisa datang. Saya yakini merokok sama sekali tidak sehat, dan "setengah" yakin merokok bisa memancing inspirasi, Jangan ikuti saya!

    ReplyDelete