Apakah Anak Benar-benar Perlu Minum Susu?

shares

Anak minum susu.
SAUNG99 - Kita semua telah mendengar slogan-slogan tentang susu, seperti susu itu baik untuk tubuh, susu membangun tulang yang kuat. Banyak orang yang mendengar slogan-slogan tersebut saat tumbuh, didesak untuk minum beberapa gelas susu sehari.


Tapi apakah anak-anak benar-benar perlu menum susu? Meskipun susu merupakan sumber protein yang baik, kalsium dan vitamin D, sumber makanan lain juga memberikan nutrisi serupa. Terlebih lagi, tidak ada bukti bahwa minum susu mengurangi patah tulang.

Dan tidak ada bukti yang kuat juga, jika minum terlalu banyak dapat menyebabkan anemia juga menyebabkan obesitas, para ahli sekarang mengatakan. Lalu bagaimana menurut ahli yang mengatakan tidak, pada anak-anak tentang susu?

"Apakah anak-anak benar-benar membutuhkan susu? Tidak, tentu saja tidak," kata Amy Lanou, seorang profesor nutrisi di University of North Carolina di Asheville. Kebanyakan orang di dunia tidak minum susu setelah mereka disapih dari Air susu ibu (ASI), namun masih mendapatkan nutrisi yang cukup, ia menambahkan.

Kebanyakan orang telah mendengar bahwa kalsium dalam susu membantu orang tumbuh tulang yang kuat. Susu juga diperkaya dengan vitamin D, bahan kimia biasanya disintesis oleh kulit ketika orang menghabiskan waktu di bawah sinar matahari. Namun secara alami, vitamin D ditemukan dalam hanya beberapa makanan seperti ikan berlemak, kuning telur dan hati sapi.

Kekurangan vitamin D dapat menyebabkan rakhitis, penyakit di mana seseorang mengembangkan tulang bengkok dan melemah, dan juga telah dikaitkan dengan masalah lain, seperti penyakit otot dan saraf.

Susu juga merupakan sumber yang kaya protein dan kalori, yang penting untuk anak-anak tumbuh. Malnutrisi masih menjadi masalah, bahkan di antara anak-anak di negara maju.

Kandungan kalsium dalam susu juga dapat ditemukan di banyak sumber makanan lain, termasuk kacang-kacangan dan sayuran.

Dan penelitian baru juga menimbulkan pertanyaan tentang gagasan bahwa, susu benar-benar membuat tulang kuat. Sebuah studi 2013 yang diterbitkan dalam jurnal JAMA Pediatrics menemukan bahwa, anak-anak yang tinggal di negara-negara dengan tingkat konsumsi susu yang rendah memiliki tarif fraktur lebih rendah dibandingkan di negara-negara yang tinggi konsumsi susu.

Secara umum, gagasan bahwa anak-anak membutuhkan tingkat yang sangat tinggi kalsium untuk menjaga tulang yang kuat dapat overdosis. Beberapa studi menunjukkan bahwa, tulang yang kuat pada anak-anak dapat dilakukan dengan berolahraga atau melakukan aktivitas fisik lainnya.

"Cara terbaik untuk anak-anak untuk mendapatkan tulang kuat adalah pergi ke luar dan bermain," kata Lanou Live Science.

Dan meskipun vitamin D tentu merupakan nutrisi penting, itu tidak terjadi secara alami dalam susu, sehingga makanan yang diperkaya seperti sereal sarapan, jus jeruk dan susu kedelai sama-sama sumber yang baik. Jumlah protein dalam susu juga dapat ditemukan di banyak sumber-sumber lain, termasuk kacang-kacangan dan telur.

Tiga-perempat dari populasi dunia intoleransi laktosa atau tidak bisa mencerna laktosa, gula yang ditemukan dalam susu. Kalsium juga dapat menghambat penyerapan zat besi, yang berarti minum terlalu banyak dapat menyebabkan anemia.

Minuman susu juga sarat kalori yang bisa menyebabkan obesitas. Sebuah studi di bulan Desember 2014 di Archives of Disease in Childhood menemukan bahwa, anak-anak prasekolah yang minum tiga atau lebih porsi susu sehari, lebih mungkin untuk menjadi lebih tinggi, tetapi juga lebih gemuk dan kelebihan berat badan.

Whole, atau full-fat pada susu memiliki tingkat lemak jenuh yang tinggi, yang telah dikaitkan dengan masalah kesehatan. Dan beberapa studi menunjukkan rendah lemak dan susu skim mungkin bukan jawaban, karena orang merasa kurang kenyang setelah meminumnya.

"Jika Anda memberikan anak tiga porsi susu sapi setiap harinya, bagaimana anak-anak akan memiliki ruang untuk makanan sehat lainnya seperti yang sayuran, kacang-kacangan dan protein tanpa lemak?," kata Lanou.

Manfaat kesehatan dari minum susu rasa bahkan lebih meragukan.

"Kemasan susu cokelat rendah lemak setengah liter memiliki jumlah kalori yang sama dari ukuran yang sama minuman kola," kata Lanou.

Dan gula telah dihubungkan dengan sejumlah masalah kesehatan, mulai dari obesitas sampai diabetes, dan penyakit jantung.

Pada akhirnya, susu mungkin bukan superfood, tetapi susu adalah cara yang mudah diberikan pada anak untuk memenuhi kebutuhan nutrisi. Dan anak-anak dianjurkan hanya minum susu dua gelas sehari, dengan takaran sekitar 200 mililiter pergelasnya.

Tetapi jika seorang anak membenci atau mengalami kesulitan mencerna susu, orang tua tidak perlu mendorongnya untuk minum. Sebaliknya, mereka dapat memberikan makanan lain untuk memastikan anak-anak mendapatkan nutrisi yang tepat, kata Maguire. (Livescience.com)
Loading...

Related Posts

1 comments

  1. Makasih banyak info nya, biar ga repot dan anak usia 0 taun bisa dapatkan vitamin yang ada dalam makanan tersebut bisa coba kasih vitamin anak Tara Kid. DHA yang ada pada Tara Kid (Docosahexaenoic Acid) adalah salah satu asam lemak yang sangat penting dalam pembentukan sel otak. DHA berperan dalam menambah jumlah sel otak, serabut-serabut otak, neurotransmiter dan reseptor sel otak. Proses pertumbuhan sel otak terjadi sangat cepat pada minggu ke-6 kehamilan sampai anak berusia 5 tahun (GOLDEN AGE).

    ReplyDelete