Ditemukan Fosil Kalajengking Pertama yang Bisa Berjalan

shares

Fosil kalajengking kuno.
SAUNG99 - Sebuah fosil spesies kalajengking baru ditemukan dalam batuan, yang bisa mengubah pemahaman ilmiah tentang makhluk yang bisa menyengat dari atas kepalanya ini. Fosil menunjukkan bahwa, kalajengking kuno merangkak keluar dari laut dan ke darat.

Hal ini diungkapkan oleh para peneliti yang menganalisis mereka. Bahkan, beberapa kalajengking tertua memiliki anatomi yang diperlukan untuk berjalan, keluar dari habitat berair ke darat, kata para peneliti.

Fosil-fosil tersebut setidaknya berasal dari 430,000,000-433.000.000 tahun yang lalu, yang membuatnya hanya sedikit lebih muda dari kalajengking tertua yangpernah diketahui, yang hidup antara 433 juta sampai 438 juta tahun yang lalu.

"Spesies baru ini benar-benar penting, karena kombinasi fitur-fiturnya tidak muncul dalam kalajengking lain yang pernah dikenal," kata pemimpin studi Janet Waddington, asisten kurator paleontologi di Royal Ontario Museum di Toronto.

Spesies baru yang ditemukan oleh Waddington ini hanya kebetulan. Kurator museum yang sering mendapatkan panggilan tentang fosil, mengatakannya kepada Live Science. Saat itu seorang wanita yang menemukan "serangga" di dinding batu di halaman belakang rumahnya ini, berkata memiliki sesuatu yang sangat menarik di tangannya.

"Ketika dia menunjukkan fosil ini, saya hampir jatuh di lantai, itu sangat menakjubkan," kata Waddington.

Fosil tersebut bukan serangga, melainkan kalajengking. Selama bertahun-tahun, spesimen biasanya ditemukan di tambang batuan, dan salah satunya berasal dari sebuah taman nasional di Kanada Bruce Peninsula. Sekarang, Waddington dan timnya memiliki 11 contoh spesies baru, mulai panjang dari 1,1 inci (29 milimeter) hingga 6,5 inci (165 milimeter).

Apa yang membuat binatang yang dijuluki Eramoscorpius brucensis ini begitu menarik adalah pada kakinya. Sebelumnya, fosil kalajengking tertua yang ditemukan berasal dari batuan, berasal dari dalam air, ahli paleontologi terkemuka percaya bahwa hewan ini berevolusi di dasar laut.

Kalajengking kuno memiliki kaki seperti kepiting, dengan tarsus, atau segmen kaki, yang lebih panjang dari segmen sebelumnya itu. Tapi E. brucensis berbeda. Spesies ini memiliki segmen tarsus yang lebih pendek dari segmen sebelumnya, yang memungkinkan bagi hewan untuk mengatur tarsus yang rata terhadap tanah. Dengan kata lain, kalajengking ini memiliki kaki.

"Mereka bisa berjalan di kaki mereka, yang benar-benar penting bahwa mereka bisa mendukung berat badan mereka sendiri," kata Waddington. Tanpa kebutuhan air untuk menopang mereka, hewan bisa berjalan di darat.

Fosil juga menunjukkan bahwa kaki kalajengking 'yang kokoh menempel di tubuh, tanpa berlebihan "engsel" terlihat pada kalajengking yang akan membutuhkan air untuk tetap tegak. Apa yang aneh, Waddington mengatakan, adalah bahwa semua fitur lain dari kalajengking ini tampaknya air.

Mereka ditemukan dalam batuan laut, dan sistem pencernaan mereka tampaknya membutuhkan air (dalam kalajengking tanah saat ini, pencernaan dimulai di luar tubuh mereka, sebuah proses yang membutuhkan adaptasi ini kalajengking kuno kurang).

Para peneliti melaporkan temuan mereka, pada tanggal 13 Januari, di jurnal Biology Letters.  (Livescience)
Loading...

Related Posts

0 comments:

Post a Comment