Ini Perbedaan Otak Kriminal dan Bukan Saat Dipindai

shares

Scan otak.
SAUNG99 - Penelitian neuroscience terbaru menyajikan bukti menarik bahwa, otak beberapa jenis penjahat berbeda dari mereka yang tidak memiliki keinginan berbuat jahat.

Temuan ini bisa meningkatkan pemahaman kita tentang perilaku para kriminal. Penemuan ini meningkatkan pemahaman moral mengenai, apakah dan bagaimana masyarakat harus menggunakan pengetahuan ini untuk memerangi kejahatan.

Dalam satu penelitian terbaru, para ilmuwan meneliti 21 orang dengan gangguan kepribadian antisosial--suatu kondisi yang mencirikan banyak penjahat dihukum. Mereka yang memiliki gangguan, biasanya tidak memperhatikan benar dan salah.

"Mereka mungkin sering melanggar hukum dan hak-hak orang lain," menurut Mayo Clinic.

Scan otak dari orang-orang antisosial, dibandingkan dengan kelompok kontrol individu tanpa gangguan mental apapun, menunjukkan rata-rata pengurangan 18 persen dalam volume gyrus frontal tengah otak, dan penurunan 9 persen dalam volume gyrus frontal orbital--dua bagian di lobus frontal otak.

Studi otak lain, yang diterbitkan dalam September 2009 Archives of General Psychiatry, dibandingkan 27 psikopat--orang dengan gangguan kepribadian antisosial yang parah--32 non-psikopat. Pada psikopat, para peneliti mengamati deformasi di bagian lain dari otak yang disebut amigdala, dengan psikopat menunjukkan penipisan lapisan luar daerah yang disebut korteks dan, rata-rata, pengurangan volume yang 18 persen di bagian otak.

"Amigdala adalah 'kursi' emosi. Psikopat kekurangan emosi. Mereka kekurangan empati, penyesalan, rasa bersalah," kata anggota tim peneliti Adrian Raine, ketua Departemen Kriminologi di University of Pennsylvania, pada pertemuan tahunan Asosiasi Amerika untuk Kemajuan Ilmu Pengetahuan di Washington, DC, bulan lalu.

Selain perbedaan otak, orang-orang yang berakhir dihukum karena kejahatan, sering menunjukkan perbedaan perilaku dibandingkan dengan penduduk lainnya. Satu studi jangka panjang juga dilakukan oleh Raine kepada 1.795 anak yang lahir di dua kota dari usia 3 sampai 23. Studi ini mengukur berbagai aspek pertumbuhan dan perkembangan anak-anak, dan menemukan bahwa 137 menjadi pelaku kriminal.

Satu tes pada peserta pada usia 3 tahun, diukur berdasarkan tanggapan mereka terhadap rasa takut--disebut pengkondisian rasa takut--dengan menghubungkan stimulus, seperti nada, dengan hukuman seperti sengatan listrik, dan kemudian mengukur respons fisik tak sadar masyarakat melalui kulit setelah mendengar nada.

Para peneliti menemukan kurangnya berbeda pengkondisian ketakutan di umur ini, yang kemudian menjadi penjahat. Temuan ini diterbitkan dalam edisi Januari edisi 2010 American Journal of Psychiatry.

"Ada dasar neuroscience sebagian penyebab kejahatan," kata Raine.

Terlebih lagi, penelitian lain telah menunjukkan, banyak dari perbedaan otak dapat diukur di awal kehidupan, jauh sebelum seseorang mungkin berkembang dan kecenderungan menjadi psikopat sebenarnya atau melakukan kejahatan.

Kriminolog Nathalie Fontaine dari Indiana University mempelajari kecenderungan yang berperasaan dan tidak emosional (CU) pada anak-anak berusia antara 7 dan 12 tahun. Anak-anak dengan ciri-ciri ini telah terbukti memiliki risiko lebih tinggi menjadi psikopat sebagai orang dewasa.

Namun penelitiannya menunjukkan bahwa sifat-sifat ini tidak tetap, dan dapat berubah pada anak-anak saat mereka tumbuh. Jadi jika psikolog mengidentifikasi anak-anak dengan faktor-faktor risiko awal, hal itu mungkin tidak terlalu terlambat.

"Kita masih bisa membantu mereka," kata Fontaine. "Kita bisa menerapkan intervensi untuk mendukung dan membantu anak-anak dan keluarga mereka, dan kita harus."

Selain itu, perilaku kriminal tentu bukan perilaku tetap.

Psikolog Dustin Pardini dari University of Pittsburgh Medical Center menemukan bahwa, sekitar empat dari lima anak-anak yang nakal tidak akan terbawa di saat dewasa.

Pardini telah meneliti perbedaan otak, antara orang-orang dengan catatan kriminal masa lalu yang telah berhenti melakukan kejahatan, dan mereka yang terus perilaku kriminal. Sementara kedua kelompok menunjukkan perbedaan otak dibandingkan dengan yang bukan penjahat dalam penelitian ini, Pardini dan rekan-rekannya menemukan beberapa perbedaan antara otak pelaku kronis dan disebut remisi pelanggar.

Namun begitu, sebagai orang tua, kita harus menerapkan prinsip-prinsip penting dalam kehidupan anak-anak. Mereka harus diberikan pelajaran yang seimbang antara kebutuhan jasmani dan rohani. Sehingga mereka bisa berkembang dengan baik. (Livesciense)

Related Posts

0 comments:

Post a Comment