Terungkap Menu Makanan yang Dikonsumsi Mumi

shares

Mumi Peru. (sumber)
SAUNG99 - Mumi merupakan bentuk pengawetan dari jasad manusia. Hampir di setiap kebudayaan di sluruh dunia pada masa lalu, mengenal berbagai macam pengawetan mayat ini, dan dengan cara yang berbeda juga.

Di Mesir, mayat-mayat khususnya mereka yang memiliki kekuasaan, diawetkan dengan cara pembalsaman dan dibalut oleh kain. Berbeda dengan suku-suku lainnya di Amerika, seperti Suku Inca. Demikian juga yang terjadi di Peru.

Tetapi selalu ada hal yang menarik dari mumi, selain metode pengawetannya, yaitu apa yang mereka makan dalam kehidupan sehari-harinya? Dan salah satu mumi yang berada di Peru, berhasil terungkap menu makanan.

Rambut yang masih utuh dari mumi berusia 2.000 tahun tersebut, telah menjadi indikatornya. Dan telah membantu mengungkap apa yang orang Paracas di Peru makan, di minggu sebelum kematian mereka.

Sebuah tim arkeolog menggunakan untaian rambut yang terawat baik, untuk mempelajari menu makan dari 14 orang ditemukan di Paracas Necropolis dari Wari Kayan.

Selama berbulan-bulan terakhir kehidupan mereka, mereka tampaknya telah makan terutama ikan dan tanaman, seperti jagung dan kacang-kacangan.

Profesor Kelly Knudson di Arizona State University membuat penemuan, setelah fokus pada analisis karbon dan nitrogen isotop dari keratin pada rambut.

Hewan yang tinggi pada rantai makanan cenderung memiliki nilai isotop nitrogen yang tinggi. Nilai nitrogen isotop dalam air laut dan tanaman cenderung lebih besar dibandingkan di darat.

Para ilmuwan juga melihat jenis dan jumlah isotop karbon. Kebanyakan tanaman, seperti kacang-kacangan dan buah-buahan, membuat C3, sementara jagung menghasilkan C4.

Angka-angka menunjukkan hal yang berbeda, dari cara tanaman berfotosintesis dan menghasilkan energi dari matahari.

Penelitian ini menyimpulkan, mumi tersebut makan campuran dari kedua C3 dan C4 tanaman.

"Dengan menggunakan sampel kecil rambut dari mumi-mumi ini, kita dapat mempelajari apa yang mereka makan di bulan dan minggu sebelum mereka meninggal, yang merupakan tampilan yang sangat jelas di masa lalu," kata Profesor Knudson.

Rambut manusia tumbuh perlahan dan sekitar 0,4 inci (1 cm) setiap empat minggu.

Tim mengatakan, makanan mereka tidak hanya memberikan wawasan tentang kesehatan, tetapi juga menunjukkan di mana orang tinggal dan bepergian, serta menawarkan petunjuk tentang kehidupan mereka sehari-hari.

"Apa yang menarik bagi saya tentang penelitian ini adalah, kita menggunakan teknik ilmiah baru untuk mempelajari lebih lanjut tentang mumi yang digali hampir 100 tahun yang lalu," kata Profesor Knudson.

Budaya Paracas di masyarakat Andes, telah ada antara sekitar 800 SM dan 100 Sebelum Masehi. Paracas berasal dari kata Quechua para-ako berarti 'pasir jatuh seperti hujan'.

Mereka memiliki pengetahuan yang mendalam tentang irigasi dan pengelolaan air, dan membuat kontribusi yang menakjubkan dalam seni tekstil.

Ketika Paracas Necropolis pertama kali ditemukan pada tahun 1927 oleh arkeolog Peru Julio Tello, setiap mumi terikat dalam posisi duduk; ditemukan dengan barang-barang pemakaman, seperti keranjang atau senjata; dan dibungkus dalam bundel berbentuk kerucut tekstil, termasuk pakaian halus bordir.
Loading...

Related Posts

0 comments:

Post a Comment