Teori Konspirasi, Dunia Berakhir Pada Hari Minggu

shares

Planet Nibiru.
Teori konspirasi yang meyakinkan banyak orang muncul, di mana dunia akan segera berakhir oleh planet misterius Nibiru. Padahal sebelumnya, Nibiru dipercaya akan menghancurkan Bumi pada tanggal 23 September lalu.

Hal ini diungkap oleh seorang numerologis, yang mengklaim bahwa planet Bumi akan bertabrakan dengan planet misterius Nibiru. Selain itu, planet Nibiru juga akan memicu gempa tektonik pada hari Minggu, 19 November.

Klaim tersebut pun akhirnya ditanggapi oleh saalah salatu ilmuwan NASA, dan ia mengemukakan pendapatnya tentang planet Nibiru yang diduga ada di sistem tata surya kita. Apakah ia membenarkan teori konspirasi tersebut?

Dikutip dari Daily Mail, seorang ilmuwan terkemuka NASA mengatakan jika planet tersebut tidak dapat eksis, karena kekuatan gravitasinya telah melontarkan bulan.

Dr David Morrison, astronom di Nasa Ames Research Center, mengatakan jika sistem tersebut berhasil masuk ke tata surya bagian dalam, hal itu akan mengganggu posisi semua planet, dan 'mengeluarkan bulan dari orbit Bumi.'

Teori konspirasi Nibiru disebut Nasa adalah bagian dari sebuah persekongkolan, untuk 'menyembunyikan kebenaran' dari masyarakat umum. Sementara orang-orang 'elite' telah mempersiapkan dirinya dengan membangun bunker bawah tanah rahasia.

Nibiru, yang kadang disebut Planet X, adalah planet hipotesa di tepi tata surya yang mengorbit matahari setiap 3.600 tahun.

Teori konspirasi percaya bahwa pengaruh gravitasi Nibiru mengganggu orbit planet lain di tata surya ratusan tahun yang lalu, karena objek tersebut memancarkan cahaya seperti matahari.

Mereka mengklaim bahwa bagian yang mengganggu berikutnya dapat terjadi kapan saja. Dan planet ini diprediksi akan bertabrakan langsung dengan Bumi, atau memicu pola cuaca apokaliptik di permukaannya.

Komentar Dr Morrison dibuat saat podcast dirilis oleh situs web Search for Extraterrestrial Life Institute (SETI).

Itu adalah bagian dari 'Big Picture Science Radio Show', yang menyiarkan sebuah episode berjudul 'Skeptic Check: Nibiru! (Again!)'

Ketika ditanya apa yang akan terjadi jika Nibiru memasuki tata surya, Dr Morrison berkata: "Jika benda besar masuk ke tata surya, gravitasinya akan mengganggu orbit planet-planet, dan kita akan bisa mendeteksi jauh hari sebelum mendekati Bumi."

Namun, Dr Morrison mengatakan tidak ada gunanya menggambarkan apa yang akan terjadi jika 'Nibiru tidak ada.'

BACA JUGA: Penangkap Jin Pertama di Dunia dari Jarak Jauh

Nibiru telah menjadi fokus dari serangkaian teori konspirasi selama dua puluh tahun terakhir, dan rumor terbaru berasal dari Planetxnews.com.

Sebuah tim ahli teori konspirasi di balik situs tersebut mengikuti meningkatnya jumlah gempa bumi. Dan letusan gunung berapi yang telah melanda bumi, dalam beberapa bulan terakhir.

Mereka mengklaim bahwa bencana tersebut disebabkan oleh tarikan gravitasi Nibiru. Dan frekuensi gempa terus meningkat, seiring planet Nibiru mendekatinya ke Bumi.

"Aktivitas seismik global mencapai puncaknya pada dua minggu kedua bulan November, yang berlanjut ke bulan Desember 2017," klaim penulis Terral Croft.

"Kejadian gempa penyelarasan terdahulu dijadwalkan berlangsung pada 19 November 2017, saat Bumi melewati matahari relatif terhadap Bintang Hitam [Nibiru]," katanya kepada Express.

Kembali pada bulan September, NASA dipaksa untuk secara terbuka menyatakan, bahwa Nibiru tidak ada dalam upaya untuk mengatasi ketakutan kiamat.

"Planet yang dimaksud, Nibiru, tidak ada," kata badan antariksa tersebut dalam sebuah pernyataan .

"Nibiru dan cerita lainnya tentang planet yang bandel adalah tipuan internet. Tidak ada dasar faktual untuk klaim ini. Jika Nibiru atau Planet X benar-benar nyata, para astronom Bumi pasti akan melacaknya setidaknya dalam satu dekade terakhir. Jelas, itu tidak ada," tambahnya.

Meade, yang juga menulis untuk Planetxnews, mengatakan bahwa kiamat tersebut sebenarnya telah tertunda, dan tidak pernah diprediksi akan tiba pada tanggal 23 September.

Berbicara kepada Washington Post , Meade mengatakan bahwa tanggal tersebut hanya menandai dimulainya akhir zaman.

"Dunia tidak berakhir, tapi dunia seperti yang kita tahu sudah berakhir," katanya.

Meade menggunakan angka 'alkitabiah' yang signifikan 33 dan interpretasinya terhadap Kitab Wahyu Alkitab, untuk menunjukkan bahwa planet Nibiru yang legendaris akan menyerang Bumi pada tanggal 23 September.

BACA JUGA: Bahaya Tuberkulosis bagi Anak

Meskipun tidak memiliki bukti untuk dunia tersembunyi, yang sebelumnya Nasa katakan adalah 'tipuan internet', banyak orang percaya jika Nibiru itu nyata.

Namun komunitas ilmiah telah berulang kali menegaskan bahwa Nibiru tidak ada.


Loading...

Related Posts

1 comments

  1. Ilmiah adalah lahir dan dibentuk oleh bumi, dan tidak ada kaitannya/kolerasinya dgn konspirasi!

    ReplyDelete