Foto Langka, Kejahatan Perang yang Dilakukan Tentara Jepang Terhadap Wanita

Foto kekejaman Jepang di Perang Dunia Kedua
Foto kekejaman Jepang di Perang Dunia Kedua.
Saat Perang Dunia Kedua terjadi, Jepang terkenal akan kekejamannya. Di mana pun mereka berada, selalu membawa kesengsaraan bagi penduduk setempat. Termasuk di Indonesia, meskipun mereka hanya menjajah hanya beberapa tahun.

Tetapi mereka tidak hanya menjajah Indonesia saja, beberapa negara tetangganya pun telah menjadi korbannya. Salah satunya adalah Korea dan China. Tidak hanya mengambil kekayaan daerah jajahannya, mereka juga memperbudak penduduk setempat.

Bahkan para wanita dipaksa untuk menjadi budak pemuas nafsu mereka. Dan jika sudah puas, tentara Jepang akan membunuh dan mengubur jenazah para wanita di dalam satu lubang. Dan kekejaman mereka terlihat dalam beberapa foto yang kini terkuak.

Sebuah foto dari sebuah desa di China pada tahun 1944 terkuak, menurut laporan dari media Korea.

Para budak pemuas nafsu ini - yang secara halus disebut sebagai 'wanita penghibur' - telah dibawa ke China oleh tentara Jepang selama perang. Dan mereka bekerja di rumah bordil militer.

Sejarawan mengatakan, bahwa sampai 200.000 wanita dipaksa bekerja untuk memuaskan militer Jepang di Asia dari tahun 1932 sampai akhir Perang Dunia II.

Para budak kebanyakan berasal dari Korea. Tapi banyak juga dari negara-negara Cina dan Asia Tenggara. Menurut Korea Times, rekaman yang belum pernah dilihat sebelumnya ini, diambil pada tanggal 15 September 1944 di Tengchong, Propinsi Yunnan China.

Tentara Jepang menyerang daerah tersebut pada bulan Mei 1944, dan kalah dalam peperangan melawan tentara Amerika dan China pada tanggal 13 September.

Rupanya, para budak pemuas ini dibunuh oleh orang Jepang pada hari terakhir pertempuran.

Rekaman mengejutkan tersebut dirilis dalam sebuah konferensi tentang perbudakan, yang diselenggarakan oleh pemerintah kota Seoul, ibu kota Korea Selatan.

Dalam video klip berdurasi 19 detik, seorang tentara, yang dikatakan orang Tionghoa, dapat terlihat membawa kaus kaki dari mayat yang telanjang. Di bagian lain video, asap tampak meningkat dari setumpuk besar mayat.

Rekaman tersebut ditemukan tahun lalu oleh sekelompok ilmuwan Korea, di Arsip Arsip dan Arsip Administrasi Nasional Amerika.

Menurut laporan yang sama, lebih dari 70 wanita Korea dibawa ke Tengchong oleh tentara Jepang. Hanya 23 dari mereka selamat setelah tentara Amerika dan China memenangkan pertempuran.

"Video ini menunjukkan situasi dan realitas wanita penghibur Korea yang dihadapi pada akhir perang," kata Kang Sung-hyun, seorang profesor di Universitas Sungkonghoe di Seoul.

Hiroka Shoji, seorang peneliti di Amnesty International, mengatakan bahwa video tersebut diterbitkan pada saat yang tepat, karena Jepang belum memberikan reparasi penuh dan efektif kepada setiap orang yang telah menderita kerugian sebagai akibat langsung dari sistem perbudakan militernya.

Keadaan 'wanita penghibur' adalah masalah emosional yang telah bertahun-tahun merusak hubungan antara Jepang dan tetangganya, Korea Selatan dan China.

Pada tahun 2015, Tokyo dan Seoul sepakat untuk menyelesaikan masalah yang diperdebatkan tersebut melalui kesepakatan penting. Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengeluarkan sebuah permintaan maaf, dan setuju untuk menciptakan pondasi senilai 1 miliar yen, untuk membantu memberikan dukungan bagi para korban.

Baca Juga: Seorang Wanita Ditemukan Hidup 30 Tahun dengan Mumi Ibunya

Loading...

0 Response to "Foto Langka, Kejahatan Perang yang Dilakukan Tentara Jepang Terhadap Wanita"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel