Obat HIV Pertama yang Terbukti Aman untuk Penyembuhan

Ilustrasi virus HIV
Ilustrasi virus HIV. Gambar. Pixabay/typographyimages
Sampai saat ini para ilmuwan dan tenaga medis berharap, untuk bisa menyembuhkan penyakit HIV. Mereka pun mencoba menemukan beragam obat HIV, mulai dari yang menggunakan bahan-bahan alami hingga non-organik.

Tapi kini berita terbaru dari pengobatan HIV mulai terbuka, di mana para ilmuwan telah menemukan dan membuktikan bahwa, ada obat imunoterapi yang aman untuk digunakan pada manusia.

Dalam uji coba fase 1, menjadi tonggak awal pengobatan HIV. Dan secara signifikan tim dari di University of North Carolina di Chapel Hill, membuka tabir penyembuhan dan pengobatan HIV. Obat apa yang mereka temukan dan gunakan untuk penyakit HIV?

Dalam beberapa tahun terakhir imunoterapi, yang melatih sistem kekebalan tubuh seseorang untuk menyerang suatu penyakit, menjadi yang utama dalam penelitian. Dan kini, digunakan untuk mengobati berbagai kondisi, mulai dari kanker hingga kebutaan.

Namun, para ilmuwan mendapat angin segar ketika HIV, berhasil disembuhkan. Dan ini adalah upaya dalam 20 tahun terakhir.

Untuk pertama kalinya, dalam penelitian yang diterbitkan oleh jurnal Cell Reports, tim North Carolina telah mengkonfirmasi harapan mereka: bahwa imunoterapi dapat diberikan kepada pasien HIV positif tanpa risiko kematian.

"Kami berpikir bahwa kami akan dapat mereplikasi hasil dari pasien Berlin [satu-satunya orang yang pernah sembuh dari HIV], tetapi itu akan memakan waktu cukup lama, selangkah demi selangkah," kata Dr David Margolis, salah satu peneliti dikutip dari dailymail.co.uk.

SATU-SATUNYA OBAT HIV YANG PERNAH BEKERJA


Satu-satunya orang yang pernah sembuh dari HIV adalah seorang pria Amerika bernama Timothy Brown, yang secara luas dikenal sebagai 'pasien Berlin' karena dia sembuh di Berlin pada tahun 2007.

Brown sudah memiliki HIV ketika dia didiagnosis menderita leukemia, penyakit pada sumsum tulang yang dapat diobati dengan transplantasi sumsum tulang.

Transplantasi sumsum tulang biasanya merupakan pilihan terakhir, karena ada risiko kematian yang signifikan, dengan memicu perang antara sistem imun asli seseorang dan yang baru ditanamkan.

Namun Brown tidak memiliki banyak pilihan lain. Begitu dia setuju, dokter menyarankan agar mencoba untuk memilih donor yang memiliki gen yang diketahui resisten terhadap HIV. Pada saat itu lebih merupakan upaya untuk melindunginya, daripada menyembuhkannya.

Brown tidak hanya bertahan dalam operasi, dan bertahan hidup bebas leukemia, ia juga tidak memiliki jejak human immunodeficiency viruses.

Berita itu mengguncang komunitas medis, dengan spekulasi bahwa ini bisa menjadi akhir dari penyakit HIV / AIDS. Namun, upaya untuk mereplikasi itu gagal total.

Sebuah laporan yang diterbitkan oleh New England Journal of Medicine pada 2014 menjelaskan, enam upaya untuk mengobati pasien HIV dengan donasi sel induk, tidak ada yang hidup lebih lama dari setahun.

PERCOBAAN SUKSES MENCARI OBAT HIV UNTUK SETIAP ORANG


Lebih dari 10 tahun, kami masih 'sangat jauh' mereplikasi kasus pasien Berlin, menurut Dr Margolis, meskipun upaya untuk melakukannya tidak berarti sedikit.

Hari-hari ini, pasien HIV positif diresepkan terapi anti-retroviral (ART), yang sekarang sangat efektif sehingga dapat menekan virus dalam waktu enam bulan.

ART, dan PrPP (profilaksis pra-pajanan, pil yang melindungi seseorang dari tertular HIV), telah menjadi pengubah permainan dalam perang melawan HIV / AIDS. Secara drastis mengurangi tingkat infeksi baru, dan mengubah HIV dari mematikan menjadi penyakit kronis seumur hidup.

Namun, satu hal yang tidak dapat diketahui oleh siapa pun adalah fenomena HIV laten yang sulit dipahami: helai virus yang tersembunyi dan tidak aktif di tubuh, untuk menghindari pengobatan.

Satu tim, di Oregon Health And Science University, sedang menangani masalah ini dengan mencoba membidik pengobatan pasien Berlin. Untuk melakukannya, mereka mengujinya pada sekelompok monyet tertentu yang diturunkan dari hanya lima monyet yang tersisa di sebuah pulau dekat Mauritius, oleh pedagang rempah-rempah Belanda lima abad yang lalu, membuat mereka begitu terkonsentrasi secara genetis sehingga lebih mudah untuk memahami bagaimana transplantasi mempengaruhi mereka.

Tim berharap akan memakan waktu lebih dari 10 tahun untuk mencapai beberapa kesimpulan yang nyata, dan dapat diterapkan yang dapat direplikasi pada manusia.

Sementara itu Dr Margolis, rekan peneliti senior Catherine Bollard dari Sistem Kesehatan Nasional Anak-Anak, dan tim mereka mengambil kebijaksanaan yang berbeda, melihat pengobatan saat ini, imunoterapi.

Dengan dukungan uang sebesar $ 4 juta per tahun dari GlaxoSmithKline, tim peneliti melakukan dua penelitian bersamaan.

Uji coba fase 1 ini adalah yang pertama kali diterbitkan. Tujuannya adalah untuk membuktikan bahwa sistem kekebalan dapat dilatih untuk menyerang HIV, tanpa memicu perang saudara internal antara sel-sel yang dapat membunuh pasien dalam prosesnya.

Itu adalah penelitian kecil, menguji metode pada enam pasien. Ini melibatkan ekstraksi sel T (limfosit penting untuk sistem kekebalan tubuh), menumbuhkan mereka di laboratorium sehingga mereka berkembang biak, kemudian menyuntikkan mereka kembali sehingga mereka dapat masuk ke serangan ganas menyerang virus di dalamnya.

Semua pasien dalam penelitian ini telah menggunakan ART selama rata-rata enam tahun. Mereka tidak melihat manfaat yang signifikan, tetapi bukan itu intinya. Intinya adalah untuk memeriksa bahwa itu tidak menyakiti siapa pun.

Rencananya adalah pertama kali memberikan terapi yang akan memunculkan HIV dari persembunyian, sebelum melepaskan sel-sel T.

Baca Juga: 6 Gejala Awal HIV yang Sering Diabaikan

Metode ini dijuluki teknik 'shock and kill', yang disebut oleh Dr Margolis.

Ini baru membuka jalan untuk langkah selanjutnya. Di mana peneliti diharapkan bisa benar-benar menemukan obat untuk penyakit HIV / AIDS.
Loading...

0 Response to "Obat HIV Pertama yang Terbukti Aman untuk Penyembuhan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel